Hatiku Milik Mu

SINOPSIS
Umar Al-Mujahid keliru. Hatinya direntap dua cinta berbeza. Sukar
untuknya menilai kerana hakikat kedua-dua cinta itu indah di matanya.
Antara cinta yang pasti dan tidak pasti, Umar Al-Mujahid akur pada
situasi. Dia memilih cinta yang pasti berbalas daripada seorang gadis jelita.
Kehadiran gadis itu benar-benar mengubat luka penantiannya. Dia tidak mahu
lagi mengharap pada cinta yang tidak pasti daripada si dia yang dianggapnya
tidak sudi. Umar sudah putus asa dengan cinta si dia. Namun, hatinya tak
pernah mengerti. Bayangan si dia tetap juga menghantui.
Tatkala dunia cinta pilihannya dilalui, suara imannya berbicara. Antara
dua cinta yang dicari bukanlah segalanya… Hatinya terkesima pada cinta Allah
dan Rasul yang mengajaknya kembali kepada tarbiyyah dan da’wah yang
pernah dilalui. Cinta tarbiyyah dan da’wah, cinta yang cuba diusir daripada
hidupnya kerana terlalu kecewa dengan cinta si dia yang tak berbalas. Baginya,
tarbiyyah dan da’wah lah orang ketiga yang merampas cintanya. Namun,
tarbiyyah dan da’wah tak pernah kecewa merebut cintanya. Cinta perjuangan itu
memburunya saban waktu dengan perantaraan teman-teman tercinta,
terutamanya yang sama-sama menuntut di Sekolah Taman Islam. Ruparupanya,
cinta Allahlah yang berkuntum segar di sebalik cinta tarbiyyah dan
da’wah.
‘’Hatiku milik siapa?’’ Umar Al-Mujahid terus mencari. Dia mengalami
konflik diri kerana kurang persiapan hati untuk menempuh ranjau dan duri di
universiti. Akhirnya, suara iman memberikan jawapan.
Apakah dilema cinta yang dihadapi?
Apakah rahsia dia boleh berinteraksi dengan imannya?
Apakah kesudahan cinta Umar Al-Mujahid?
Kepada siapa akhirnya diserahkan hatinya?

Lengkapnya download disini hatiku-milik-mu.pdf

Tinggalkan Pesan anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: